web analytics

Konsep Jaringan GSM

Komunikasi nirkabel adalah keajaiban bagi nenek moyang kita, tetapi Marconi dapat memulainya dengan telegraf nirkabelnya pada tahun 1895. Komunikasi nirkabel dapat diklasifikasikan menjadi tiga era. kata kunci: GSM

  • Era Perintis (Hingga 1920)
  • Era Pra Seluler (1920-1979)
  • Era Seluler (setelah 1979)

Sistem telepon seluler komersial pertama diluncurkan oleh BELL di St. Louis, AS, pada tahun 1946. Beberapa pelanggan yang beruntung mendapatkan layanan tersebut. Awal sistem mobile yang digunakan pemancar daya tinggi tunggal dengan Frekuensi analog teknik modulasi untuk memberikan cakupan sampai sekitar 50 mil dan karenanya pelanggan hanya terbatas bisa mendapatkan layanan karena ini kendala berat bandwidth.

First Car Mounted Telephone

Era Seluler

Untuk mengatasi kendala kelangkaan bandwidth dan memberikan cakupan ke bagian yang lebih besar, lab BELL memperkenalkan prinsip konsep Seluler. Dengan teknik penggunaan kembali frekuensi metode ini disampaikan cakupan yang lebih baik, utilitas yang lebih baik dari spektrum frekuensi yang tersedia dan kekuatan pemancar berkurang. Tetapi panggilan yang sudah ada harus diserahkan antara mobile station sementara telepon sedang bergerak.

Meskipun lab BELL berbasis di AS memperkenalkan prinsip seluler, negara-negara Nordik adalah yang pertama kali memperkenalkan layanan selular untuk penggunaan komersial dengan pengenalan Mobile Telephone Nordic (NMT) pada tahun 1981.

Sistem Generasi Pertama

Semua sistem ini adalah sistem analog, menggunakan teknologi FDMA. Mereka juga dikenal sebagai sistem Generasi Pertama (1G). Sistem yang berbeda mulai digunakan berdasarkan prinsip seluler. Mereka tercantum di bawah ini.

YearMobile System
1981Nordic Mobile Telephone(NMT)450
1982American Mobile Phone System(AMPS)
1985Total Access Communication System(TACS)
1986Nordic Mobile Telephony(NMT)900

Kekurangan sistem 1G

  • Analog dan karenanya tidak kuat untuk gangguan.
  • Negara yang berbeda mengikuti standar mereka sendiri, yang tidak sesuai.

Untuk mengatasi kesulitan 1G, teknologi digital dipilih oleh sebagian besar negara dan era baru, yang disebut 2G, dimulai.

Keuntungan 2G

  • Peningkatan Pemanfaatan Spectral dicapai dengan menggunakan teknik modulasi canggih.
  • Pengodean suara bit rate yang lebih rendah memungkinkan lebih banyak pengguna mendapatkan layanan secara bersamaan.
  • Pengurangan overhead dalam sinyal membuka jalan bagi peningkatan kapasitas.
  • sumber dan saluran coding teknik yang baik membuat sinyal lebih kuat untuk Interferensi.
  • Layanan baru seperti SMS dimasukkan.
  • Peningkatan efisiensi akses dan kontrol hand-off tercapai.
Name of the SystemsCountry
DAMPS-Digital Advanced Mobile Phone SystemNorth America
GSM-Global System for Mobile communicationEuropean Countries and International applications
JDC – Japanese Digital CellularJapan
CT-2 Cordless Telephone–2UK
DECT-Digital European Cordless TelephoneEuropean countries

Sejarah GSM

Standar GSM adalah standar Eropa, yang telah mengatasi banyak masalah yang berkaitan dengan kompatibilitas, terutama dengan perkembangan teknologi radio digital.

Tonggak sejarah GSM

  • 1982 – Confederation of European Post and Telegraph (CEPT) establishes Group Special Mobile.
  • 1985 – Adoption of list of recommendation was decided to be generated by the group.
  • 1986 – Different field tests were done for radio technique for the common air interface.
  • 1987 – TDMA was chosen as the Access Standard. MoU was signed between 12 operators.
  • 1988 – Validation of system was done.
  • 1989 – Responsibility was taken up by European Telecommunication Standards Institute (ETSI).
  • 1990 – First GSM specification was released.
  • 1991 – First commercial GSM system was launched.

Rentang Frekuensi GSM

GSM bekerja pada empat rentang frekuensi yang berbeda dengan FDMA-TDMA dan FDD. Mereka adalah sebagai berikut –

SystemP-GSM (Primary)E-GSM (Extended)GSM 1800GSM 1900
Freq Uplink890-915MHz880-915MHz1710-1785Mhz1850-1910MHz
Freq Downlink935-960MHz925-960MHz1805-1880Mhz1930-1990MHz

Potensi besar telepon konvensional tidak dapat dieksploitasi secara maksimal karena batasan yang dikenakan oleh kabel penghubung. Tetapi pembatasan ini telah dihapus dengan munculnya radio seluler.

Masalah Kelangkaan Frekuensi

Jika menggunakan loop RF khusus untuk setiap pelanggan, maka akan membutuhkan bandwidth yang lebih besar untuk melayani bahkan jumlah subs yang terbatas di satu kota.

Example

Loop RF tunggal membutuhkan 50 kHz B / W; maka untuk satu pelanggan lakh kita perlu 1,00,000 x 50 kHz = 5 GHz.

Untuk mengatasi masalah B / W ini, pelanggan harus berbagi saluran RF berdasarkan kebutuhan, alih-alih loop RF khusus. Ini dapat dicapai dengan menggunakan beberapa metode akses FDMA, TDMA, atau CDMA. Bahkan kemudian jumlah saluran RF yang diperlukan untuk melayani pelanggan, ternyata tidak praktis.

Contoh

Pertimbangkan kepadatan sub 30 Sq.Km., tingkat layanan 1%, Lalu lintas yang ditawarkan per sub seluler 30 m E. Maka jumlah saluran RF yang diperlukan adalah –

Radius(km)Area in Sq.kmSubsRF Channels
13.141008
328.0390038
1031410000360

Untuk 10.000 subs ke allot 360 saluran radio kita membutuhkan B / Wof 360 × 50 KHz = 18 MHz. Ini praktis tidak layak.

Pendekatan Seluler

Dengan sumber daya frekuensi yang terbatas, prinsip seluler dapat melayani ribuan pelanggan dengan biaya yang terjangkau. Dalam jaringan seluler, area total dibagi lagi menjadi area yang lebih kecil yang disebut “sel”. Setiap sel dapat mencakup sejumlah kecil pelanggan seluler dalam batas-batasnya. Setiap sel dapat memiliki base station dengan sejumlah saluran RF.

Frekuensi yang digunakan dalam area sel tertentu akan secara bersamaan digunakan kembali pada sel yang berbeda yang secara geografis terpisah. Sebagai contoh, pola tujuh sel yang khas dapat dipertimbangkan.

Cellular Approach

Jumlah sumber daya yang tersedia frekuensi dibagi menjadi tujuh bagian, masing-masing bagian terdiri dari sejumlah saluran radio dan dialokasikan ke situs sel. Dalam kelompok 7 sel, spektrum frekuensi yang tersedia dikonsumsi secara total. Tujuh set frekuensi yang sama dapat digunakan setelah jarak tertentu.

Kelompok sel di mana spektrum frekuensi yang tersedia dikonsumsi secara total disebut sekelompok sel.

Dua sel yang memiliki nomor yang sama, saling berdekatan dengan cluster dan menggunakan set saluran RF yang sama disebut sebagai “Co-channel cells”. Jarak antara sel-sel yang menggunakan frekuensi yang sama harus cukup untuk menjaga interferensi saluran(co-chl) ke tingkat yang dapat diterima. Oleh karena itu, sistem seluler dibatasi oleh gangguan Co-channel.

Oleh karena itu prinsip seluler memungkinkan berikut.

  • Penggunaan sumber RF terbatas yang lebih efisien.
  • Memproduksi setiap bagian dari terminal pelanggan dalam suatu wilayah dengan set saluran yang sama sehingga setiap ponsel dapat digunakan di mana saja dalam wilayah tersebut.

Bentuk Cell

Untuk tujuan analisis sel “Hexagon” lebih disukai untuk bentuk lain di atas kertas karena alasan berikut.

  • Sebuah tata letak segi enam membutuhkan sel-sel yang lebih sedikit untuk menutupi daerah tertentu. Oleh karena itu, ia membayangkan lebih sedikit BTS dan investasi modal minimum.
  • Bentuk geometris lainnya tidak dapat secara efektif melakukan ini. Misalnya, jika sel-sel berbentuk lingkaran ada di sana, maka akan ada tumpang tindih sel.
  • Juga untuk area tertentu, di antara kuadrat, segitiga, dan segi enam, jari-jari segi enam akan menjadi maksimum yang diperlukan untuk ponsel yang lebih lemah.

Pada kenyataannya sel tidak berbentuk heksagonal tetapi tidak beraturan, ditentukan oleh faktor-faktor seperti rambatan gelombang radio di atas medan, hambatan, dan kendala geografis lainnya. program komputer kompleks yang diperlukan untuk membagi daerah ke dalam sel. Salah satu program tersebut adalah “Tornado” dari Siemens.

Lingkupan Operasi

Karena mobilitas, sinyal radio antara base station dan terminal mobile menjalani berbagai perubahan saat mereka melakukan perjalanan dari pemancar ke penerima, bahkan dalam sel yang sama. Perubahan ini disebabkan oleh :

  • Pemisahan fisik pemancar dan penerima.
  • Lingkungan fisik jalan yaitu medan, bangunan, dan hambatan lainnya.

Slow Fading

  • 236/5000Dalam kondisi ruang bebas (atau) LOS, konstanta propagasi sinyal RF dianggap sebagai dua yaitu r = 2. Ini berlaku untuk sistem radio statis.
  • Dalam lingkungan seluler, variasi-variasi ini cukup besar dan biasanya ‘r’ diambil sebagai 3 hingga 4.

Rayleigh Fading

Garis pandang langsung di lingkungan seluler, antara mobile station dan ponsel tidak dipastikan dan sinyal yang diterima pada penerima adalah jumlah dari sejumlah sinyal yang mencapai melalui jalur yang berbeda (multipath). Propagasi multipath dari gelombang RF disebabkan oleh pantulan energi RF dari bukit, gedung, truk, atau pesawat udara dll .; energi yang dipantulkan mengalami perubahan fase juga.

Jika ada 180 fase out-of dengan sinyal jalur langsung, mereka cenderung membatalkan satu sama lain. Jadi sinyal multipath cenderung mengurangi kekuatan sinyal. Bergantung pada lokasi pemancar dan penerima dan berbagai rintangan yang mencerminkan sepanjang panjang jalur, sinyal berfluktuasi. Fluktuasi terjadi dengan cepat dan dikenal sebagai “Rayleigh fading”.

Selain itu, propagasi multipath mengarah ke “pelebaran pulsa” dan “Inter simbol simbol”.

Doppler Effect

Karena mobilitas pelanggan, perubahan terjadi pada frekuensi sinyal RF yang diterima. Sistem seluler seluler menggunakan teknik berikut untuk mengatasi masalah ini.

  • Channel coding
  • Interleaving
  • Equalization
  • Rake receivers
  • Slow frequency hopping
  • Antennae diversity

Co-Channel Interference and Cell Separation

Kami mengasumsikan sistem seluler yang memiliki jari-jari sel “R” dan jarak Co-channel “D” dan ukuran cluster “N”. Karena ukuran sel sudah diperbaiki, interferensi saluran bersama tidak akan bergantung pada daya.

Co-chl interference is a function of “q” = D/R.

Q = Co-chl interference reduction factor.

Higher value of “q” means less interference.

Lower value of “q” means high interference.

“q” is also related to cluster size (N) as q = 3N

q = 3N = D/R

For different values of N, q is −

N = 1 3 4 7 9 12
Q = 1.73 3 3.46 4.58 5.20 6.00

Higher values of “q”

  • Reduces co-channel interference,
  • Leads to higher value of “N” more cells/cluster,
  • Less number of channels/cells,
  • Less traffic handling capacity.

Lower values of “q”

  • Increases co-channel interference,
  • Leads to lower value of “n” fewer cells / cluster,
  • More number of channels / cells,
  • More traffic handling capacity.

Generally, N = 4, 7, 12.

C/I Calculations and ‘q’

The value of “q” also depends on C/I. “C” is the received carrier power from the desired transmitter and “I” is the co-channel interference received from all the interfering cells. For a seven-cell reuse pattern, the number of co-channel interfering cells shall be six in number.I = m2b ∑ Mz1 Im

Loss of signal is proportional to (distance) –r

R – Propagation constant.

c α R-r

R = Radius of cell.

I α 6 D-r

D= Co-channel separation distance

C/I = R – r / 6D –r = 1/6 × Dr / Rr = 1/6 (D/R) r

C/I = 1/6 q r since q = D/R and q r = 6 C/I

Q = [6 × C/I]1/r

Based upon the acceptable voice quality, the value of C/I has been found to be equal to 18 dB.

Assuming,

  • A seven-cell reuse pattern
  • Omni directional antennae

Value of ‘q’ can be typically around 4.6.

Value r is taken as 3.

This is an ideal condition, considering the distance of the mobile units from the interfering cells to be uniformly equal to ‘D’ in all cases. But practically mobile moves and distance ‘D’ reduces to ‘D-R’ when it reaches the boundary of the cell, and C/I drops to 14.47 dB.

Hence ‘freq’ reuse pattern of 7 is not meeting C/I criteria with omni directional antennae.

If N = 9 (or) 12,

N = 9q = 5.2C/I = 19.78 dB

N = 12q = 6.0C/I = 22.54 dB

Hence, either 9 or 12 cell pattern is to be with omni directional antennae, but traffic handling capacity is reduced. Hence they are not preferred.

In order to use N = 7 (or lower), directional antennas are used in every cell site. A cell having 3 sectors is very popular and will be like the figure shown below.

Three Sectors

Antenna’s font – back coupling phenomenon reduces number of potential interferers.

For example if N = 7.

With omni directional antennae, number of interfering cells shall be six. With directional antennae & 3 sectors the same is reduced to two. For N = 7 and three sectors, the C/I improves from 14.47 dB to 24.5 dB even in worst conditions. Then C/I meets the requirement of 18dB. For N = 7 and six sectors, the C/I improves to 29 dB.

For Urban applications, N = 4 and a three sector cell is used so that more number of carriers per cell are obtained than N = 7. Also the C/I becomes 20 dB in worst cases.

DAMPS Uses 7/21 cell pattern

GSM Uses 4/21 cell pattern

Advantages of sectoring

  • Decrease co-channel interference
  • Increase system capacity

Disadvantages of sectoring

  • Large number of antennas at the base station.
  • Increase in the number of sectors/cell reduces the trunking efficiency
  • Sectoring reduces the coverage area, for a particular group of channels.
  • Number of ‘Hand offs’ increases.

Hand Off

When the mobile unit travels along a path it crosses different cells. Each time it enters into a different cell associated with f = different frequency, control of the mobile is taken over by the other base station. This is known as ‘Hand off’.

Hand off is decided based on −

  • Received signal strength information if it is below a threshold value.
  • Carrier to interference ratio is less than 18 dB.

Adjacent Channel Interference

A given cell/sector uses a number of RF channels. Because of imperfect receiver filters, which allow nearby frequencies to leak into pass band, adjacent channel interference takes place.

It can be reduced by keeping the frequency separations between each RF channel in a given cell as large as possible. When the reuse factor is small, this separation may not be sufficient.

A channel separation, by selecting RF frequencies, which are more than 6 channels apart, is sufficient to keep adjacent channel interferences within limits.

For example, in GSM which follows 4/12 pattern, N = 4

Sectors = 3/cell

Cell Layout

IA will use RF Carr. 1, 13, 25,………..

IB will use RF Carr 5, 17, 29,…………

IC will use RF Carr. 9, 21, 33,……….. and so on.

Trunking

Radio seluler mengandalkan trunking untuk mengakomodasi sejumlah besar pengguna dalam spektrum radio terbatas. Setiap pengguna dialokasikan saluran berdasarkan kebutuhan / per panggilan dan pada saat terminasi sel, saluran dikembalikan ke kumpulan saluran RF yang umum.

Grade of Service (GOS)

Karena trunking, ada kemungkinan panggilan diblokir jika semua saluran RF diaktifkan. Ini disebut ‘Tingkat Layanan’ “GOS”.

Perancang seluler memperkirakan kapasitas maksimum yang dibutuhkan dan mengalokasikan jumlah saluran RF yang tepat, untuk memenuhi GOS. Untuk perhitungan ini, tabel ‘ERLANG B’ digunakan.

Cell Splitting

Ketika jumlah pengguna mencapai saturasi dalam sel start-up (desain awal) dan tidak ada lagi frekuensi cadangan, maka sel start-up dibagi, biasanya dalam empat sel yang lebih kecil dan lalu lintas meningkat empat dan lebih banyak jumlah pelanggan dapat dilayani.

After ‘n’ splits, the traffic will be −

T2 = T0 × 42

Power will be reduced −

P2 = P0 – n × 12 db

Hence cell splitting improves the capacity and lowers the transmission power.

GSM Architecture

Jaringan GSM dibagi menjadi empat sistem utama−

  • Switching System (SS)
  • Base Station System (BSS)
  • Mobile Station (MS)
  • Operation and Maintenance Center(OMC)

Sistem switching juga disebut sebagai Network dan Switching System (NSS), bertanggung jawab untuk melakukan fungsi pemrosesan panggilan dan pelanggan terkait. Sistem switching mencakup unit fungsional berikut −

  • Mobile Switching Center
  • Home Location Register
  • Visitor Location Register
  • Equipment Identity Register
  • Authentication Center

Mobile Switching Center

Mobile Switching Center (MSC) melakukan semua fungsi switching untuk semua stasiun seluler, yang terletak di area geografis yang dikendalikan oleh BSS yang ditugaskan. Juga, itu berinteraksi dengan PSTN, dengan MSC lain, dan entitas sistem lainnya.

Kegunaan MSC

  • Penanganan panggilan yang sesuai dengan sifat mobile pelanggan yang mempertimbangkan Pendaftaran Lokasi, Otentikasi pelanggan dan peralatan, Serah Terima dan layanan Prabayar.
  • Pengelolaan saluran tautan radio logis yang diperlukan selama panggilan.
  • Manajemen protokol pensinyalan MSC-BSS.
  • Menangani pendaftaran lokasi dan memastikan hubungan antar stasiun seluler dan VLR.
  • Kontrol antar-BSS dan handover antar-MSC.
  • Bertindak sebagai gateway MSC untuk menginterogasi HLR. MSC yang terhubung ke jaringan PSTN / ISDN disebut sebagai GMSC. Ini adalah satu-satunya MSC dalam jaringan yang terhubung ke HLR.
  • Fungsi standar sakelar seperti mengisi daya.

Home Location Register (HLR)

Home location register memiliki tugas −

  • Location Information for call routing.
  • Identitas pelanggan seluler disebut International Mobile Sub Identity (IMSI).
  • Jumlah direktori ISDN pada mobile station.
  • informasi berlangganan pada layanan.
  • pembatasan layanan.
  • Informasi Lokasi untuk perutean panggilan.

Salah satu HLR pada GSM disarankan dapat mendistribusikan database. Data permanen di HLR diubah oleh antarmuka man-machine. Data sementara seperti informasi lokasi berubah secara dinamis di HLR.

Visitor Location Register (VLR)

VLR selalu terintegrasi dengan MSC. Ketika sebuah perangkat mobile station bergerak berpindah ke area MSC baru, maka VLR yang terhubung ke MSC itu akan meminta data mobile station dari HLR. Kemudian, jika perangkat mobile melakukan panggilan, maka VLR memiliki informasi yang diperlukan untuk pengaturan panggilan tanpa harus setiap kali menanyakan kembali ke HLR. VLR berisi informasi seperti berikut−

  • Identitas sub mobile,
  • Setiap sub identitas ponsel sementara,
  • Nomor direktori ISDN dari ponsel,
  • Nomor direktori untuk merutekan panggilan ke stasiun handover,
  • Bagian dari data HLR untuk ponsel yang saat ini berada di area layanan MSC.

Equipment Identity Register

Equipment Identity Register terdiri dari identitas peralatan mobile station yang disebut International Mobile Equipment Identity (IMEI), yang mungkin valid, tersangka, dan dilarang. Ketika sebuah perangkat mobile bergerak mengakses sistem, prosedur validasi peralatan dilakukan sebelum memberikan layanan.

Informasi ini tersedia dalam bentuk tiga daftar.

  • White List- Terminal diizinkan untuk terhubung ke Jaringan.
  • Gray List- Terminal sedang dalam pengamatan dari jaringan untuk kemungkinan masalah.
  • Black List- Terminal yang dilaporkan dicuri bukan jenis yang disetujui. Mereka tidak diizinkan untuk terhubung ke jaringan. EIR menginformasikan VLR tentang daftar, IMEI tertentu masuk

Authentication Centre

Ini dikaitkan dengan HLR. Ini menyimpan kunci Identity disebut kunci Authentication (Ki) untuk setiap pelanggan Mobile. Kunci ini digunakan untuk menghasilkan kembar tiga otentikasi.

  • RAND (Random Number),
  • SRES (Signed Response) -untuk otentikasi IMSI,
  • Kc (Cipher Key) -Untuk menyandikan komunikasi melalui jalur radio antara MS dan jaringan.

Operation and Maintenance Centre (OMC)

Ini adalah entitas fungsional melalui operator jaringan yang mana dapat memonitor dan mengontrol sistem dengan melakukan fungsi-fungsi berikut –

  • Instalasi perangkat lunak
  • Manajemen lalu lintas
  • Analisis data kinerja
  • Menelusuri pelanggan dan peralatan
  • Manajemen konfigurasi
  • Administrasi pelanggan
  • Manajemen peralatan seluler
  • Manajemen pengisian dan penagihan

Base Station System (BSS)

BSS menghubungkan MS dan NSS. Terdiri dari:

  • Base Transceiver Station (BTS) also called Base Station.
  • Base Station Controller (BSC).

BTS dan BSC berkomunikasi melalui antarmuka Abis standar. BTS dikendalikan oleh BSC dan satu BSC dapat memiliki banyak BTS di bawah kendalinya.

Base Transceiver Station (BTS)

BTS adalah transceiver radio dan menangani protokol tautan radio dengan Mobile Station. Setiap BTS terdiri dari transmisi radio dan perangkat penerima termasuk antena, prosesor sinyal, dll. Setiap BTS dapat mendukung 1 hingga 16 carrier RF. Parameter yang membedakan BTS adalah Tingkat daya, tinggi antena, jenis antena, dan jumlah media pembawa.

Kegunaan BTS

  • Bertanggung jawab atas sinkronisasi Waktu dan Frekuensi.
  • Proses pengkodean saluran, Enkripsi, Multiplexing, dan modulasi untuk arah-trans dan pembalikan untuk penerimaan harus dilakukan.
  • Hal ini untuk mengatur transmisi di muka dari ponsel tergantung pada jarak mereka dari BTS (Timing Advance).
  • Itu harus mendeteksi permintaan akses acak dari ponsel, mengukur dan memantau saluran radio untuk kontrol daya dan penyerahan.

Base Station Controller

BSC mengelola sumber daya radio untuk satu atau sekelompok BTS. Ini menangani pengaturan saluran radio, frekuensi hopping, serah terima, dan kontrol level daya RF. BSC menyediakan sinyal referensi sinkronisasi waktu dan frekuensi yang disiarkan oleh BTS-nya. Itu membuat koneksi antara stasiun mobile dan MSC. BSC terhubung melalui antarmuka ke MSC, BTS dan OMC.

Mobile Station

Hal yang mengacu pada peralatan yang digunakan oleh pelanggan nirkabel. Terdiri dari −

  • SIM -Subscriber Identity Module
  • Perangkat Seluler

SIM dilepas dan dengan SIM yang tepat, jaringan dapat diakses menggunakan berbagai peralatan ponsel.

(baca juga mengenai macam-macam kartu sim)

Identitas peralatan tidak terkait dengan pelanggan. Peralatan divalidasi secara terpisah dengan IMEI dan EIR. SIM berisi chip sirkuit terintegrasi dengan mikroprosesor, memori akses acak (RAM) dan memori hanya baca (ROM). SIM harus valid dan harus mengotentikasi validitas MS saat mengakses jaringan.

SIM juga menyimpan informasi terkait pelanggan seperti IMSI, identitas lokasi sel, dll.

Fungsi Perangkat Seluler

  • Radio transmisi dan penerimaan
  • Manajemen saluran radio
  • Encoding / decoding ucapan
  • Proteksi kesalahan tautan radio
  • Kontrol aliran data
  • Nilai adaptasi data pengguna ke tautan radio
  • Manajemen mobilitas

Pengukuran kinerja hingga maksimum enam BTS di sekitarnya dan melaporkan ke BSS, MS dapat menyimpan dan menampilkan pesan alfanumerik singkat yang diterima pada layar kristal cair (LCD) yang digunakan untuk menampilkan panggilan panggilan dan informasi status.

Ada lima kategori unit telepon seluler yang ditentukan oleh sistem GSM Eropa: 20W, 8W, 5W, 2W, dan 0.8W. Ini sesuai dengan level daya 43-dBm, 39-dBm, 37-dBm, 33-dBm, dan 29-dBm. Unit 20-W dan 8-W (daya puncak) dapat digunakan untuk kendaraan atau stasiun portabel. Daya MS dapat disesuaikan dalam langkah 2-dB dari nilai nominalnya hingga 20mW (13 dBm). Ini dilakukan secara otomatis di bawah kendali jarak jauh dari BTS.

Transcoders

Transcoder adalah entitas jaringan yang dimasukkan untuk menghubungkan sisi MSC ke sisi Mobile. Tingkat pengkodean suara di sisi PSTN adalah 64Kbps, dan dalam GSM over the air suara dikodekan sebagai 13Kbps. Untuk mengurangi kecepatan data melalui antarmuka udara dan mengurangi pemuatan tautan terestrial (4: 1), transcoder diperkenalkan di tempat yang tepat, sebagian besar dengan MSC.

Transcoder adalah perangkat yang membutuhkan 13-Kbps speech atau multipleks data 3,6 / 6/12-Kbps dan empat di antaranya untuk dikonversi menjadi data 64-Kbps standar. Pertama, 13 Kbps atau data pada 3,6 / 6/12 Kbps dibawa ke level 16 Kbps dengan memasukkan data sinkronisasi tambahan untuk membuat perbedaan antara pidato 13-Kbps atau data kecepatan rendah dan kemudian empat di antaranya digabungkan dalam transponder untuk menyediakan saluran 64 Kbps dalam BSS. Empat saluran lalu lintas dapat digandakan dalam satu sirkuit 64-Kpbs. Dengan demikian laju data keluaran TRAU adalah 64 Kbps.

Kemudian, hingga 30 saluran 64-Kpbs tersebut digandakan menjadi 2,048 Mbps jika saluran CEPT1 disediakan pada antarmuka A-bis. Saluran ini dapat membawa hingga 120- (16x 120) lalu lintas dan sinyal kontrol. Karena kecepatan data ke PSTN biasanya pada 2 Mbps, yang merupakan hasil menggabungkan 30- oleh 64-Kbps saluran, atau 120-Kbps dengan 16-Kpbs saluran.

Other Network Elements

Elemen jaringan lainnya termasuk komponen seperti Pusat Layanan SMS, Kotak Pesan Suara, dan Alur SMS.

SMS Service Centre

Antarmuka dengan MSC memiliki interworking fungsi untuk memberikan Short Message Service (SMS) ke pelanggan mobile. SMS dapat disandingkan seperti mesin faks, PC di internet atau perangkat seluler lainnya. Lokasi perangkat seluler penerima akan ditanya oleh MSC dan akan dikirimkan.

Voice Mail Box

Ketika pelanggan seluler tidak dalam posisi untuk menjawab panggilan masuk karena sibuk / keluar dari area layanan, maka panggilan dialihkan ke kotak surat yang telah diaktifkan oleh pelanggan. Untuk ini, konektivitas terpisah telah dibuat dari MSC. Pelanggan akan diberitahu nanti melalui SMS dan dapat mengambil pesan.

Alur Kerja SMS

  1. Ketika seorang pengguna mengirim SMS, permintaan itu ditempatkan melalui MSC.
  2. MSC meneruskan SMS ke SMSC di mana ia disimpan.
  3. SMSC menanyakan HLR untuk mencari tahu di mana ponsel tujuan dan meneruskan pesan ke MSC tujuan jika ponsel tujuan tersedia.
  4. Jika ponsel tidak tersedia pesan akan disimpan di SMSC saat ini. Di sebagian besar instalasi jika ponsel tidak tersedia untuk pengiriman SMS, SMSC tidak mencoba lagi. Sebaliknya, MSC tujuan menginformasikan SMSC ketika ponsel kembali dalam jangkauan. Penanganan SMS adalah operasi store and forward tidak seperti USSD.
  5. SMS telah memiliki masa berlaku yang akan menunggu ponsel tujuan tersedia. Setelah itu SMSC akan menghapus pesan. Periode validitas dapat diatur oleh pengguna. Validitas normal adalah 1 hari.

Halaman Berikut nya mengenai – > GSM Radio Link

Author: Edward Adiputra

website ini dibuat sebagai sarana berbagi ilmu pengetahuan antara pengajar dengan mahasiwa

Share This Post On

Submit a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WhatsApp us